Masa Kecilku yang Berkesan Part 5: Belajar Ngaji


Bismillah

Hari ini aku masih dirumah. Karena pengen mudik. Karena nyadar lagi bokek; kalo balik ke tempat gawe ato berlama2 dibandung wasting money banget. Jadi ya mudik dulu hahaha. Selain ngobatin rasa kangen ngeleg alo2 aku, aku juga pengen ketemu keluarga. Terutama mungkin aa yang udah lama ga aku tengok rumah masa depannya. Ya… mudah2an lusa kesampaian ke sana.

BTW….

Tadi ada Wa Robi’ah, guru ngaji part time (kerennya dibilang gitu sih~ hehehe) dateng ke rumah buat ngajarin si sulung Kiki, alo aku ngaji yang bener. Dengan kerudung alakadarnya, itu bocah males2an nyambut guru ngajinya. Biasa, poninya kamana2 hahaha… Tapi tetep aja dia semangat ngikutin Wa Robi’ah meski suarana leuleus teu puguh.

Aku pengen share memoriku disini (aja). Dulu, pas masih SD sekitar kelas 4 ato kelas berapa (bayangin, sekarang udah 3 tahun semenjak lulus kuliah S1), Wa Robi’ah suka ngajarin ngaji aku sama temen2 sebayaku di rumah salah satu anak yang suka kita datengin. Kalo diinget2, entah udah berapa belas taun lewat, dan berapa tahun ya aku mendedikasikan diri berhenti ngaji ke pasantren dekat rumah sejak nginjek bangku kelas 2 SMA, hahaha…  Dulu hapal ini itu, sekarang pas sama emak aku diinget2 aja lupa2 inget. Kelamaan ga diasah ya gini hehehe….

Dulu inget, sehabis maghrib biasanya aku disampeur alias dijemput teman sebayaku buat ngaji. Dasarnya emang anak kecil, suka ogah2an aja.Dateng juga sambil lalu ngajinya, atau malah ketiduran. Langsung pake mukena dari rumah da males ganti2 hahaha… Trus ikut jamaah isya di sana. Lalu pas dateng bulan puasa, suka ada juga yang namanya pesantren kilat. Aku masih suka ikutan sampe pas SMA kelas 3nya cuma ikutan kuliah subuhnya doang. Kalo ga tidur lagi itu juga hahaha. Rameee banget pas masa2 pesantren kilat itu, suka ada anak2 dari desa n kecamatan lain ikut mondok di sana. Ngaji seharian selama beberapa minggu sampe menjelang lebaran. Trus aku masih inget di pesantren kilat pas aku masih TK kalo ga salah, ada lomba cerdas cermat gitu di pesantren, dan apesnya lawan aku itu almarhum kakak cowok aku yang notabene udah SMP dan cerdas banget hahaha. Akuna mah pas waktu itu anak bawang yang diselipin diantara anak kelas 6 SD dan menelan kekalahan. Si aa yang waktu itu ngedadahin dan nyapa di grup B entah apa nereleng ngajawab, adikna duduk manis melong penonton hahaha…

Ada juga yang suka ngaji siang2 sampe sore sepulang sekolah di Cipancur. Aku teh pengen ikut, dengan niat hayang ulin jauh. Lumayan kalo jalan 500-1kilo jalannya dari rumah. Pengen ulin sama teman2 SD dulu teh, tapi dicarekan ulaheun. Mungkin orang tua tau niatan anakna nu teu baleg hahaha…

Ya~ Kalo dipikir2 ngaji waktu kecil itu berguna banget. Sekarang udah amburadul gini. Liat si kecil ngaji teh seneng. Semoga kelak kamu ngga seperti tantenya yang acakadut. Hehehehe

Salam_timberlake

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s