LEBARAN DAN KARTU LEBARAN


Bismillah…

Malam ini aku balik lagi blogging setelah sekian lama haroream da ga punya topik buat dijadikan bahan tulisan di blog ini. setelah sebelum2nya sering ngacaprak teu puguh dan teu jelas, mari kita mulai… hahaha

Ditengah2 keluarga teteh sebelum mereka terbang ke Kalimantan, aku diingetin lagi kemasa beberapa tahun silam saat yang namanya paket pos masih booming di era tahun 90-an, pas yang namanya wesel, surat menyurat, kartu pos, prangko, filateli dll masih berjaya di masanya. banyak surat berseliweran di berbagai kesempatan, mulai dari nyari sahabat pena, ngirim surat ke artis idola (aku inget pengalaman ini, gara2 gatau kudu nyertain amplop dan perangko balasan, aku cuma ngirim surat ke idolaku yang alhasil kagak pernah dibales. sementara temenku yang ngirim pake amplop balasan dapet surat balesan dari affandy trio kwek2, hahaha -_- ), kemudian ngirim kartu lebaran, kartu taun baru, kartu ucapan natal ke temen noni aku, dll hingga suka surat2an sama sodara dan mahasiswa luar yang ikut study abroad pas zaman aku SD n masih ikutan les bahasa. hahaha

dan kemarin, pas ngunjungin salah satu toko buku buat liat2 buku ajaran tauhid, eh nemu gundukan kartu lebaran di salah satu rak. aku merhatiin jenis, gambar, sama harganya yang ternyata meroket jauh lebih mahal ketimbang pas aku jaman SD-SMP. harganya berkisar 10-40 ribu rupiah, sementara dulu paling mahal itu 2500, dan masih ada yang 300 perak.

sekarang itu dipikir2, saat orang ngirimin kartu lebaran di hari ied fitri itu rasanya WAH banget, ekslusif banget. karena udah sangat jarang kita liat pak pos wara wiri nganterin kartu lebaran pas h-lebaran atau h+lebaran. susaaahhh rasanya nemuin fenomena kek gitu teh ditengah modernisasi alat komunikasi di negara kita, termasuk di kabupaten aku yang notabene masih jolok. menjamurnya SMS, telepon, layanan pesan instan, sosial media, dll menjadi pesaing terberat bagi layanan POS Indonesia. belum lagi jasa prngiriman lain yang juga menyita omset pos kita, jadi makin jarang deh. paling kartu2 lebaran (masih) sering ditemui di parcel2 lebaran.

pak pos sibukkk

pak pos sibukkk

dulu juga pas kita masih kecil, aku masih SD, sementara teteh SMP dan aa udah SMA, kita bertiga suka berkreasi bikin kartu lebaran dari kertas concord atau karton yang suka dibeli aa di toko buku. aku inget warna itu karton teh pink. aa ngegambar pake cat air, cat minyak sama krayon. sementara teteh juga rametek pake cat air. dan aku make spidol dengan butut hasilna. hahaha. itu kartu aku posin buat temen sebangku SMP aku kalo ga salah, apa yang pindah kota ya lupa hahaha… prangkonya juga masih make yang 350-1000 dari warung. selain bikin, aku juga dulu sering beli satu set kartu lebaran isi 5  seharga 2500/pak. seiring berjalan waktu, kartu lebaran mulai aku bikin dengan media komputer (di print). oya, ada juga kartu lebaran diukir pake cutter dari media kertas foto dengan tinta hitam ngagebleg. hasilnya lebih bagus, tapi lebih mahal juga sih… hehehe…

kartu lebaran

kartu lebaran

Kartu Lebaran

Kartu Lebaran

Kartu Lebaran

Kartu Lebaran

nah,…. sekarang susah ya nyari kartu lebaran dan terutama yang mau ngirimnya ke aku. wakakak…

semoga tren kartu lebaran bisa booming lagi di negara kita ya, biar pengrajin kartu dapet job sama pak pos lebih laris lagi🙂

sekian

salam_timberlake

5 thoughts on “LEBARAN DAN KARTU LEBARAN

  1. hmm.. filateli saya masihpunya, surat-menyurat juga pernah, sampe dibales acara TVRI: Arena 123! haha..
    emang sih, gara2 socmed yang bejibun dan koneksi internet yang sudah mumpuni sekarang ini, miris juga kartu2 lebara terpinggirkan. apalagi sama pak pos.:( padahal dulu seneng banget kalo nungguin/ ada surat yang dianterin pak pos..
    etapi, kemaren saya sempat lihat di tipi, kartu lebaran ini kayaknya udah mulai dimunculkan lagi. tp dengan format yang berbeda. pake desain sendiri dengan hiasan2 flanel, kain, boneka, pita dan sebagainya. 3 dimensinya gak kaya dulu yang cuma pake kombinasi kertas doang, tapi 3 dimensi dengan pernak-pernik yang lebih variatif..
    yaa… semoga ini jadi ‘awal kebangkitan’ kartu lebaran. biar seruu kirim2 surat lagi, nungguin pak pos lagi😀
    *btw, baru baca lagi blognya. hampir sama, punya saya juga udah banyak sawang gonggo

  2. hahaha… wah iyakah kak? kalo gitu hampir mirip paket ya, soalnya ga mungkin muat di lubang kotak pos sementara kain flanelnya ketebelan hahaha~
    iya mudah2an booming lagi, soalnya rame juga nunggu pak pos, trus ngoleksi prangkonya sama ada ‘bukti fisik’ si surat yang dikirim sama orang teh. oya btw ‘sawang gonggo’ itu apaan kak? roaming. heu😀

    • Assalamu a’laikum Wr. Wb.

      Blognya bagus, supaya lebih bagus postingannya menggunakan perataan justify.

      Kartu ucapan Selamat Idul Fitri sekarang tidak dikirim melalui pos. Gambar Ucapan Selamat Idul Fitri sekarang dikirim melalui internet.

      • wa’alaikum salam,
        wehehehe #malu maklum pak nulisna buru2 khawatir inspirasinya ilang heu. iya sekarang ngikutin alat komunikasi yang lagi in, tapi rasanya jadi kangen sama kartu lebaran, dulu ada pak pos yang ditungguin, sekarang langka bgt momen itu. trus ga ada bukti fisik ucapan kecuali ngeprint sendiri hehehe :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s