Tips Menggarap Skripsh*T


Pusing.

itulah kata yang terganbar saat saya pertama kali dihadapkan pada penelitian pendidikan, salah satu mata kuliah smester 5 di kampus saya. jujur, sebagai orang yang benci keberadaan buku (apalagi kalau sudah masuk perpustakaan bisa-bisa migrain seharian, hahaha), saya sering nitip fotocopy skripsi kakak tingkat sebagai acuan/ refensi penulisan karya ilmiah. apa itu definisi konseptual, definisi operasional, bahkan latar belakang dan MASALAH sekalipun yang mau saya teliti BLANK. maklum, belum study oriented. masih asyik sama organisasi tingkat kampus. istilahna keur KUKUMINCIR*na, hahahaha

menginjak semester enam, apalagi didapuk buat bikin karya tulis ilmiah dari mahasiswa jurusan yang mereka pun sama-sama ngga paham, saya mencoba-coba. meski pemikiran masih dangkal, saya sambung-sambungkan saja fenomena yang saya temukan sama masalah yang mau saya angkat. hasilnya??? tetep tidak maksimal… meski di semester ini juga saya ngontrak mata kuliah PKI (awalnya saya mikir ini ada juga dosen bikin matkul Partai Komunis I***************—>bebaslah,… wakakak…. piss), yang sebenernya penulisan karya ilmiah, lanjutan penelitian pendidikan, saya mulai tertarik menggarap satu fenomena yang saya sendiri keingetan sama pilar kebijakan pendidikan nasional. hasilnya? judul itu saya angkat sampai sekarang skripsi,… dan saya yang mamanas temen2 buat buru2 paboro2 dosen pembimbing, bisi kabagian nu apes. wakakak… tapi sekarang? melempem lah semangat itu,,… -___-

skripsh*t. saya sering menyebutnya demikian. kenapa? karena harus mikir, revisi, nyari bahan, kajian, dan kawan-kawan. sebenarnya dilihat dari kemungkinan kecepatan selesai, jurusan saya yang paling potensial. tidak ada seminar proposal, seminar TA, dan tektekbengeknya yang bikin saya nambah kelimpungan kayak jurusan lain. tapi tetep saja, waktu 2 bulan kemaren kebuang percuma dan ngga maksimal. pengerjaan skripsi terhambat dijalan gara2 satu dan lain hal yang juga ngantri pengen digarap… penyebabnya adalah:

1. MALES…

2. MALES…

3. MALES…

4. Pembimbing sibuk,…

5. MALES…

6. beuki we MALESSS…

hey… sebenarnya faktor ini bisa kita atasi kalau kita punya antisipasi yang mateng dari semenjak usia dini, bukan dari kecil mula alias orok kudu geus mikirin judul skripsi lo, wakakak… tapi dari smester muda, kalo bisa ada tutor sebaya dari kakak tingkat buat ngingetin adek tingkatnya mikirin masalah apa yang mau mereka pecahkan secara spesifik, biar didalami sedini mungkin dan ketika pas penulisan proposal dllnya ngga kelimpungan riweuh lantaran nol pengalaman, minim referensi, bahkan masalah aja ngga nemu,… heuuuhhh~

nih,… dikasih tips ya (bukan duit yooo) buat nulis skripsi, buat kamu yang super rajin, rajin, kadang rajin, tidak rajin, dan sangat tidak rajin, hahahahaha:

A. cari topik yg sesuai sama minat kita.
jangan mendengarkan bisikan-bisikan setan nyoo,… hahaha… soalnya kalo kamu mengambil yang bukan keahlianmu, maka tunggulah kehancurannya. hahaha… meski-sebagus apapun itu topik, kalo kita ngga punya ketertarikan ke bidang itu ya~ sama aja bohong. sama aja formalitas. ujung2nya kamu mentok n males ngerjain lantaran “INI BUKAN IDENTITASKU…” ato mikir “IDENTITASKU DIJARAH SAMA JUDUL SKRIPSI…

jahahaha… teu lucuuuu… makana, sedari dini, meumpeung masih muda,…. kemooonnn… cari masalah, cari topik, fromulasikan dalam judul. jangan juga kopas dari angkatan terdahulu. tar teu update siah kop mere. hehehe

B. Konsultasikan ide kamu sama dosen pembimbing.
meski kamu udah dapet ide good,… sangat dianjurkan buat konsultasi dulu topik n masalah yang kamu temukan dan bakal kamu teliti ke dosen pembimbing skripsi kamu… beliau tentunya lebih paham pada bidang keilmuan yang kamu garap, secara umurnya aja lebih tua, wakakak… otomatis pengalamannya pun lebih dari kita. beliau pasti bisa mengeksplor apa yang sebelumnya ngga kepikiran sama kita meski ada mas google, mbak yahoo, dkk. jadi lebih mateb tuh ntar ide kamu. lagian buat apa ada PAS kalo ngga dipake. hee

C. pilihlah dosen pembimbing yang disiplin, ngga otoriter, ngga suka nyuruh nu nyeleneh, dll
Penting!!! (tah dibold digaris miring di underline, lamun perlu make stabillo, huahahaha)… saya ge cepet2 soalnya rebutan dosen… kenapa??? karena makin males aja kalo dapet dosen pembimbing skripsina teh anu sok mah tukang ngaret, kalo bimbingan ngacaprak, malah nyuruh nu teu sinkron sama topik skripsi kita, dll dll we… dosen yang disiplin membuat kita ge malu kalo sampe ditelepon cuma buat ngingetin jadwal bimbingan sama kita, da dosen ge manusia… angot dosen nu komitmen. wuah~ I LIKE IT!!!

D. Jangan ngasih tau ide kita sama orang lain.
hahahaha… Copy-Paste-Edit. tah kerjaan mahasiswa keur kuliah. moal jauh. apalagi kalo skripsi,…susah kalo misalnya ide brilian kita, susah2 nyari, eh… dijiplak orang lain. aduh~ nyesekkkk eta mah -___-. makanya, meski dicap pelit, jangan kasih tau ide kamu ke orang lain. yakinlah mereka juga pinter2,… paling kalo mau ngebantu mengeksplor ide mereka, jangan sampai dengan baik hatinya ngasih utuh ide kita. dijiplak tau rasa siah~ hahaha

E. bikin back up min di beberapa lokasi.
buat menghindari lost data apalagi gara2 VIRUS TERKUTUK,… ada baiknya nyimpen data buat skripsi di beberapa tempat berbeda, di PC, CD/DVD, Laptop/netbook, email, dkk…

F. Rajin2 nyari refernsi ke perpustakaan

wuih~ udah buku komplit, ada KTM, trus apa kurangnya??? males??? halah~ piceun!!! kalo bisa bawa bantal, cai kopi, botram tah di sana amih tambah betah n biar kamu semangat nyari bahan skripsi. ngga percaya? cobain we… hahaha (mudah2an teu diusir satpam we,… :p )

yaks,… ini pesan buat saya khususnya serta temen2 seperjuangan, serta kalian yang belum nulis skripsi… mudah2an antisipasi jauh2 hari mengingatkan kalian buat mikir pentingnya kontribusi n sumbangsih ide penelitian guna menyelesaikan permasalahn bangsa dari tingkat mikro dulu, yakni mengasilkan karya ilmiah yang bisa menjadi referensi orang lain.🙂

SEMANGAT!!!
timberlake_

Diambil dari tulisaku di kompasiana.com
(http://edukasi.kompasiana.com/2011/03/23/antara-skripsi-skripsweet-atau-skripshit/)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s