DEMO TOLAK PARKIR BAYAR SAREBU PERAK


Thursday, March 3rd 2011

Rame2 depan gerbang atas deket BNI sehabis muteran kampus nyari SK PKM DIKTI, keluar dari rektorat emang niat duduk2 depan BNI UPI. TANYA KENAPA??? rupanya lagi ada mahasiswa demo terkait penolakan tarif parkir di UPI buat kendaraan roda 2…

lewat grup facebook bertajuk Komite Mahasiswa Tolak Parkir Berbayar di UPI Bandung (contekannya liat deh halaman ini: http://www.facebook.com/?ref=home#!/pages/Komite-Mahasiswa-Tolak-Parkir-Berbayar-di-UPI-Bandung/129327747139607 ), temen2 mahasiswa upi menyampaikan derita n keluh kesahnya. TANYA KENAPA? soalnya tiap mereka bolak balik kampus n parkirin motor, mereka kudu bayar barang 1000perak per motor.

saya juga kaget pas ribut2 hari rebo kemaren di SMP, para petugas kantor nampak MURUKUSUNU menerima tanda parkir kuning sambil dipelong2 gitu…. mereka meributkan kebijakan baru ini. yang bikin ngakak, ada salah satu anak SMP yang ngga dianterin sampe dalem kampus sama bapaknya. TANYA KENAPA? karena sang bapaknya males bayar tarif parkir, n alhasil ANAKNYA NYIKREUH sampe sakola, pengorbanan nu gila!!!

trus tadi juga, masih aja ribut terkait tarif parkir itu. saya yang gabung di grup diatas ikut bersuara, ya karunya lah nu mamawa motor. malahan banyak state temen2 mahasiswa yang rasional, berikut beberapa state yang ngena n bagusss:

Data Kendaraan yang ada di UPI :
a. 7408 Sepeda Motor = 7408×1000 = ???
b. 1700 Mobil = 1700×2000 = ???
a+b = ??? x 25 hari = ???
Per Bulan Pendapatan UPI dari parkir mencapai = Rp. 270.200.000
……namun, segala bentuk kehilangan..yaa tanggung jawab pemilik… soalnya uangnya semuanya mau dimakan…
universitas yang aneh…ckckckck
solusi dari saya:
1. uang parkir Rp 1000 harus dijadikan subsidi silang untuk penangguhan SPP 6000an mahasiswa yg belum mampu bayar.
2. uang parkir Rp 1000 harus berlaku untuk 1 hari penuh.
3. tingkat keamanan dan kenyamanan kampus harus benar-benar implementatif, bukan hanya retorika.
4. seluruh komponen civitas akademika UPI harus berpe…ran aktif mengawasi kebijakan, apabila “toh” ujung-ujungnya harus benar-benar bayar, dan jika kebijakan dinilai “nyeleneh”, harus ada pernyataan sikap tegas dari rekan-rekan.
wahai teman2…
parah tah poin ke’lima dikartu kuning…
“segala bentuk kehilangan menjadi tanggung jawab pemilik kendaraan”
ai eta duit sarebu umat ngke rek jang naon????
lepas tanggung jawab
…paraaahh!!!!

sebagai warga upi, saya juga turut prihatin. apalagi buat kamu2 selaku aktivis yang rajin nyelenggarain event n rajin pula bolak balik kampus. pasti rajin juga menabung disatpam buat bayar tuh duit… heu…

pertanyaannya, separah inikah usaha kita dalam rangka wirausaha kampus tercinta sampe memeras tenaga mahasiswa yang lagi kuliah dengan morotin uang sakunya cuman buat parkir yang duitnya ngga jelas kemana? boro2 itu, arah kebijakannya mengacu kemana juga ngga tau cantolannya n outputna apa. makana, tadi teh anteng we liat demo, hha

wajarlah kalo temen2 kita demo,… wong kebijakannya juga ngga pake sosialisasi n dimediasi dulu. so, pada syok atuh barudak ge… hahaha. tapi angger we keukeuh, satpamna caruek, sangkilan gigireun loba nu demo ge.

boro2 satpam, sesama mahasiswa ge caruek. hha… ya udah, solusina mending kita adakan saja gerakan koin untuk parkir, satu mhs=500*20000mhs= Rp. 10.000.000
nyaingan koin untuk SBY mudah2an mah, amih teu aya pungli deui di kampus.

hahaha,… yah,… silakan dikomentari, tapi dalam jalur yang benar. sebagai intelektual muda, pake cara komunikasi yang cantik. kaji bersama, analisis urgensi kebijakanna, trus rundingkan. bila tetep menguntungkan satu pihak, baru….. huahahahaha

4 thoughts on “DEMO TOLAK PARKIR BAYAR SAREBU PERAK

  1. Miris melihat kebijakan baru di kampus kita,, setelah para ormawa dihebohkan dengan kebijakan dari rektorat terkait kegiatan di kampus yg secara tidak langsung membatasi gerak ormawa untuk melakukan kegiatan, karna harus mengurui perizinan yang sekian ruwetnya, sekarang harus disibukkan dengan masalah fasilitas menyimpan kendaraan. saya kira sewaktu mlhat banyak spanduk diberbagai tempat, ku kira itu spanduk bebas asap rokok,,, hahaaa
    taunya masalah parkir. sangat memberatkan, udah mah semua hal yang menyangkut kendaraan kita selama di parkir di kampuz jadi tanggung jawab sendiri, lantas tugas pak satpam bagaimana, apa hanya nagihin duit aj.. kalo gini caranya, keamanan patut dipertnykan. Setuju bgt dgn pendapat k’yoga.. (walau gak kenal y)..
    Tolong buat para pengambil kebijakan pusat, perhatikan aspirasi rakyat, utamakan costumer satisfaction.. kalo mahasiswanya tenang, para pejabat di atas bakalan tenang juga kan..🙂

  2. hahaha
    saya juga pernah berbincang-bintang sama orang, saya teh nanya: “satpam teh digajih kan ku UPI?”
    Sang orang itu jawab : “malahan PNS”…

    heu. teuk urang duit kumaha coba? gajih UMR, status kepegawaian JELAS. lantas ai gawena ukur cicing hungkul ngadedengkluk dilahan parkir mah jang naon… iya, barang kita yang nanggung kalo ilang. mun mau kitu mah aya sterilisasi kampus dari berbagai kendaraan di jalan2 kampus, lahan parkir bikin satu nu lega jiga ITB (contoh tuh kampus nu bagus kitu), jadi kendaraan teh teu pasuliwer n jelas, 1 kali mayar da parkirna didinya dengan banyak satpam berjaga. alhasil kena nyikreuh semua biar adil oge…. karunya kanu bawa motor, unggal kaluar n parkirteh dipajeg. hha

    • sok kang didukung. tapi jangan asal main demo. kita mediasi dulu lewat audiensi. datangkan mahasiswa2 yang jago jualan kecap alias jago debatnya sama para pejabat struktural; kooperatif dulu amih rektor dan jajaranna teu kabur dan terkesan sieun. lamun dihalang2 wae n memang jelas menghindar, baru susun strategi buat tumpah ruah minuhan jalan sa-UPI… demo dengan arahan nu jelas… saya mendukung dari balik layar… hahahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s