Tasik asik


o ya, nyaris lupa nulisin hasil observasi lokasi di Cikunir, Sukaluyu, sama sukarame pas kemaren survey tanggal 8-10 februari di Tasikmalaya, Jawa Barat dalam rangka pendidikan dan jalan-jalan, hee

nah,… selasa sore (bada ashar kalo ngga salah), saya sama Eka Dalpa ngebut menuju Singaparna naek motor, sementara Muflih sama Nia Kurniasih naik bus tiluparapat ti Cicaheum,… kita berencana survey tanah yang dikasih bapaknya neng dalpa buat mendirikan lembaga pendidikan bernama PAUD atawa TK (sekarang sih bekennya PAUD ). bada magrib saya nyampe dirumah kediaman neng dalpa yang langsung disambit, eh… disambut sama segelas kopi, segelas air putih n martabak manis (hahaha), sementara Muflih n Nia langsung ke rumah nia dengan tujuan makan malam di sana. lepas isya, kita makan rame-rame di rumah nia n langsung cabut ke kediaman neng dalpa yang satu lagi (kata orang mah tempat paniisan, panineungan, hahaha).

dengan berkendaraan 2 motor, kita menuju lokasi atawa markas istirahat. sayang sodara Iwan ngga ikut, kecele kita :((. malemnya langsung ada breefing membahas agenda yang bakal dilakuin buat besok, biar waktu yang dimiliki ngga kebuang percuma.

besoknya kita langsung mendatangi TKP alias tanah yang berlokasi di sukaluyu sekaligus mendatangi kantor desa guna wawancara n nanya2 seputar pendidikan anak usia dini yang udah jalan di sana. ternyata udah jalan lumayan loo,… kebukti dengan adanya 7 dusun yang terbagi dalam wilayah teritorial sukaluyu, ada 6 paud yang sudah jalan berkat swadaya masyarakat sekitar (o ya, narasumbernya Bapak Holis). masing2 untuk sekolahnya ada 20 muridan kalo ngga salah (sori, ngga ada sensus penduduk usia sekolah, hha), serta pendidikan disana cenderung condong pada keagamaan. (horeeee). 1 unit telah mendapatkan bantuan dari PNPM, serta ditahun anggaran 2011 ini direncanakan 2 titik MDA mendapat bantuan juga. semuanya (MDA, TKA, TPA, TQA, RA) ada dibawah naungan LPPTKA BKPRMI yang diketuai bapak Holis tadi buat Sukaluyu,serta mereka juga lagi ngerintis yang namanya Yayasan. masuk akal sih, mengingat sumber daya banyak serta masyarakat siap ngelola. jadi katanya ngga mau nginduk ke yayasan yang udah ada.

next, kita bertandang ke sukarame. hari pertama kita ngga tau dimana lokasi tanahnya, makanya langsung mendatangi kator kepala desanya. Boooo, ternyata eh ternyata eta Kepala desana alumni ADPEND 1983 kalo ngga salah, seangkatan pak Aceng Muhtaram Mirfani ceunah, hahaha… setelah wawancara ngalor ngidul n ketawa-tawa, beliau menjelaskan kalo banyak paud n tk sudah berdiri di sukarame, termasuk TKA baru depan kantor desa. dan pemerintahan desa disana tidak terlibat langsung, mereka mensupport kegiatan pendidikan akan tetapi pada tahap penyelenggaraannya dikembalikan lagi pada kebutuhan masyarakat. so, kita ngga tau jumlah jamleh pendidikan usia dini di sana. beliau menuturkan kalo kendala dalam penyelenggaraan pendidikan ada 3, yakni:

  1. kesadaran masyarakat yang rendah
  2. minimnya dana, baik untuk honor maupun partisipasi biaya masyarakat
  3. kesempatan pendidikan (waktu)

nah,… makanya beliau menyarankan kita survey lokasi sendiri yang memang mau kita kelola buat dibikin lembaga naungan alias yayasan buat sekolah2 yang kurang mapan.

next di cikunir, emang prospektif banget lokasinya. ada perumahan bau yang lagi dirintis buat perum. sayangnya akses ke sananya mirip jalanan ninja hatori alias belum ada perbaikan, dan untuk proyeksi penduduknya aja ngga tau. kalo disini kita kudu ngerintis dari awal sih,… -___-“. cuman swear, kalo ada modal berlebih dll, saya berani jamin laris kalo kita bikin lembaga pendidikan di sini. selain tempatnya bagus, juga masih jarang hingga banyak warga yang bakal nyekolahin anak mereka disekolah rintisan kita.

malemnya,…. kita searching TO ke Dadaha dan beli aromanis di pasar malem (buat neng dalpa n mas ganung nu udah ngejailin c gue n nia dengan ngumpet ngga ketauan,… hahahaha… asa bodor… ekekek). sumpah, meski tasik sama ciamis cuman 1 jam paling lama naek motor, tapi baru kemaren makan TO n nikmat banget (lagi laper kali ya? hahaha). abis makan, langsung rapat lagi buat agenda kedepan… diputuskan pinjem jaster buat ngerambah ke dinas pendidikan kabupaten tasik, notaris, sama balik lagi nyari lokasi buat diprospek.

esoknya (10feb2011)

kita cabut ke disdik kab tasikmalaya,… menemui pak siapa entahlah, dengan brand UPI BANDUNG (abot uy,…), kita nanya2 masalah mekanisme pendirian lembaga pendidikan n bantuan apa aja yang disediakan pemerintah setempat buat proyek yang bakal digarap…dapet deh panduannya,.. trus langsung ke notaris bu emma, nanya2 juga masalah mekanisme pendirian yayasan pendidikan, trus balik lagi ke kades sukarame si bapak alumni adpend tea,… nanya2,… trus direkomen ngedatangin 3 tempat (sayangnya udah keduluan wae jigana)… abis itu balik lagi ke sukaluyu buat observ tk nya,…

dan akhirnya pas tanggal 10 kita balik, mas ganung n nia yang tetep stay di tasik nemuin pendidikan anak usia dini yang siap diprospek pas tanggal 11nya,… ada 3 tempat. cuman belum tau yang mana soalnya belum ada rapat lagi… buru2 balik. dan driver kita, neng dalpa tepar 2 hari (kabar dari nia). syafakillah, hampura lost contact nyak geulis, hihihi

next, kita semangat buat ngegarap apa aja yang mau dilakuin terkait pengelolaan lembaga pendidikan yang udah ada namun masih butuh bantuan tenaga buat mengelolanya biar jadi bagus n oke…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s